Monday, July 03, 2017

Berkelah ke Sebuah Air Terjun

Pernah suatu hari kami sekeluarga keluar berkelah ke sebuah air terjun terletak di hujung perkampungan. Bersama-sama kami ialah kawan-kawan sekerja yang merupakan penduduk setempat dan cukup arif dengan kawasan tersebut. Ini adalah merupakan ‘outing’ pertama kami sekeluarga setelah berpindah ke sini. Berbekalkan ikan dan ayam siap diperap serta beberapa makanan lain kami bersedia untuk berkelah.  

Sesampai saja di kawasan perkelahan, kami menapak ke arah kawasan lapang mempunyai tanah sedikit landai dan berhampiran dengan ‘gigi’ air. Tidak jauh dari kami terdapat sebuah keluarga sedang mandi manda. Kami dapati mereka telah sampai lebih awal memandangkan bekalan sudah dijamah dan sekarang sedang bermandi manda.

Sedang enak bermandi manda tiba-tiba si isteri menjerit, ‘Tolong! Tolong!’ Lantas mata kami terus terarah ke sebuah jasad yang sedang tenggelam timbul tidak jauh daripada kedudukan si suami. Sepantas kilat si suami menarik rambut si anak hampir lemas dengan terus menepuk belakangnya bagi mengeluarkan air yang tertelan. 

Sebaik sahaja anak itu agak pulih terus si ayah mengangkat anaknya dan dihempaskan ke atas pasir dengan dimarahi dan tengkingan agak kuat. Anak itu tergamam ketakutan dengan bertambah tangisan kesan daripada sakit lemas dan sakit dihempas. Kemarahan ayahnya itu seolah-olah tidak dapat dibendung melainkan diluahkan sahaja di situ secara serta merta. Seolah-olah lebih baik anak itu untuk tenggelam sahaja tanpa diselamatkan. 

Ada benar bahawa mengajar anak adalah tidak cukup dengan sekadar nasihat dan berlemah lembut. Ada kala perlu disertakan dengan teguran dan ketegasan. Namun herdikan adalah bukan sebahagian daripada ketegasan. Ia hanya cukup untuk menjadikan si anak takut dan kecut. Jarang sekali teguran di dalam herdikan itu akan terlekat di hati kerana pintunya telah tertutup ibarat daun semalu yang telah disentuh dan terkatup. Sukar untuknya terbuka meskipun ia dipaksa. 

Mendidik adalah bukan dengan mengherdik kerana herdikan adalah petanda kebencian. Ia menampakkan menyampahnya seseorang untuk menyampaikan ilmu sungguhpun ia adalah satu tanggungjawab untuk memberi tahu dengan mahu dan bukannya kena mahu dan kena tahu. Tugas kita adalah menyampaikan dan Allah jualah yang Maha Memberi. 

Sunday, August 14, 2016

Pelaburan Amanah atau Unit Trust

Pelaburan Amanah atau Unit Trust

Bila orang sebut emas bagus untuk melabur sekarang ni, maka mulalah hati tergerak untuk mencari jalan agar dapat turut serta di dalam pelaburan ini. Ingin melakukan demikian kerana bimbang akan menyesal dikemudian hari kerana gagal bertindak dengan sepatutnya menyebabkan pada masa hadapan kita ketinggalan daripada sudut kewangan.

Bertemu pula dengan mereka yang terlibat di dalam pelaburan hartanah. Pelbagai kaedah diceritakan mereka dengan macam-macam kelebihan menyebabkan hati turut juga tergerak untuk sama-sama menyertai pelaburan ini. Namun modalnya tidak sedikit dan tambahan pula kelayakan pembiayaan bank sudah melepasi takat lulus dengan kata lain bank mampu 'reject' sebelum pembiayaan dipohon.

Terserempak pula dengan mamat pakar saham. Diceritanya yang pelaburan dalam syarikat A telah meningkat sebanyak 25% berbanding masa dia melabur dua (2) bulan lalu. Bunyi macam seronok sebab macam senang aje dia kaut 25% dalam dua bulan. Tak perlu bayar upah sapa-sapa kecuali 'brokerage fee' yang agak rendah. Namun sebahagian besar terma pelaburan saham yang disebut-sebutnya seperti bearish, bullish, hold, sell dan buy adalah asing serta sukar difahami.

Memerhati kembali mana satu pelaburan yang sesuai. Hartanah memerlukan modal besar untuk membayar deposit, kos stamping, guaman dan banyak lagi. Begitu juga dengan pelaburan emas di mana risiko penjagaan, kehilangan dan kecurian juga agak tinggi. Manakala saham pula memerlukan ilmu, pengalaman dan emosi yang tinggi bagi membolehkan sesuatu pelaburan itu dibuat dengan kaedah tepat.

Pelaburan Amanah atau Unit Trust

Pendek kata dengan segala kelemahan dimiliki, hampir kesemua pelaburan adalah tidak sesuai. Walau bagaimanapun, di sana terdapat satu kaedah pelaburan moden dikenali sebagai unit amanah (unit trust) yang membolehkan seseorang itu melabur dalam pelbagai bidang bergantung kepada kehendak dan kemampuan pelabur tersebut. Modal pelaburan rendah membolehkan seseorang itu melibatkan diri dalam industri yang sekiranya dibuat secara langsung adalah tinggi dan berisiko.

Contohnya begini, kita mungkin berkeinginan untuk melabur di dalam industri hartanah dengan membeli seberapa banyak rumah yang boleh. Namun, modal dimiliki adalah amat terhad. Jadi bagi mendapatkan pendedahan sama dari sudut pasaran, perolehan dan pendapatan, maka kita bolehlah menyertai pelaburan unit trust yang terlibat di dalam industri ini. Kos pelaburan kecil hinggakan ada yang bermodal setakat RM1k sahaja sudah boleh melibatkan dalam industri sana.

Walau bagaimanapun, pelaburan amanah atau unit trust adalah bukan gantian kepada pelaburan hartanah atau apa-apa pelaburan langsung yang lain. Ia berfungsi sebagai pelengkap dan penyeimbang (balancer) kepada pelaburan langsung.

Berminat mengetahui lanjut berkenaan pelaburan alternatif ini, bolehlah pm tepi atau Whatsapp aje ke 0192391201


Sunday, June 26, 2016

Berjinak-jinak: Fund Size vs Performance utk Unit Trust

Berjinak-jinak dlm sistem pelaburan mutual fund/unit trust sebagai agent sungguhpun dah lebih lima (5) tahun menjadi pelabur melalui skim pengeluaran EPF akaun satu. Selama tempoh menjadi pelabur saya tidak pernah terfikir utk bertanya lebih memandangkan saya sering dikhabarkan bahawa pelaburan tersebut adalah menguntungkan dan sememangnya ada keuntungan yg dicatatkan.

Kini, setelah berjinak-jinak sebagai agent maka bermulalah siri baru untuk mentelaah dan mendalami secara lebih terperinci berkenaan mutual fund ditambah pula dengan peluang untuk mempromosikan pelbagai fund yang wujud di Malaysia serta tidak terikat dengan hanya satu mutual fund company semata-mata. Kerana itu, teknik perbandingan kualiti menjadi pilihan  bagi memberi pilihan yang terbaik kepada pelabur.

Perkara pertama yang mengejutkan ialah apabila ditunjukkan prestasi syarikat mutual fund famous berada ditangga agak ketengah berbanding syarikat-syarikat lain yang kurang dikenali. 

Bila dilihat secara details didapati sememangnya syarikat famous ini mempunyai jumlah dana yang paling banyak berbanding syarikat-syarikat yang tidak dikenali. Namun bila dibandingkan dengan performance syarikat famous ini agak tercorot.

Ada terbaca komen kawan-kawan dengan katanya "memanglah fund kecik senang nak perform berbanding fund yang besar sbb lagi besar fund lagi sukar nak manage" alasan yang sama juga diberi oleh kawan-kawan yang lain dengan katanya lagi besar sesuatu fund lagi tinggi risikonya.

Saya masih tercari-cari jawapan berfakta sbb dalam beberapa tahun terkini saya diajar agar sesuatu hujah itu disokong oleh fakta yg dikeluarkan oleh sumber berautoriti. Pencarian demi pencarian dengan pelbagai kaedah dan akhirnya kajian akademik menjadi jalan penyelesaian.

Kajian-kajian yang telah dibuat oleh pakar seperti Stein (2002) dan Joseph Chen et. all secara tak langsung menyokong hujah-hujah yang diberikan oleh kawan-kawan. Mereka berpendapat 'fund size' (saiz dana) ada memberi kesan kepada 'performance' sesuatu dana tersebut. 

Hujah-hujah mereka boleh disingkatkan sebagai:-

(1) dana yang dikawalselia oleh seorang pengurus adalah lebih senang untuk distrategikan  berbanding dana-dana yang mempunyai ramai pengurus. Ini tidak bermaksud pengurus berseorangan adalah lebih berkualiti di dalam memproses data-data tsurat pelaburan (hard information) tetapi berseorangan adalah lebih berkualiti di dalam menilai fakta-fakta tersirat (soft information). 

Ramai pengurus menyebabkan sesuatu keputusan itu perlu dibuat berdasarkan fakta tersurat semata-mata dan mengabaikan yang tersirat. Stein (2002) juga berpendapat pelaburan yang dibuat oleh 'solo managed fund' akan fokus kepada bidang-bidang yang dikuasai dan lokasi-lokasi yang dikenali. 

(2) Dana-dana besar mempunyai kelebihan di dalam melakukan aktiviti pemasaran secara agresif berbanding yang kecil. Kerana itu, bagi memastikan dana-dana kecil ini terus relevant, mengekalkan pelabur serta daya tari,  maka pengurus-pengurusnya akan sedaya mungkin membina kekuatan 'performance' dana dengan analisa yang teliti dan pemilihan pelaburan yang tepat.




Saturday, December 26, 2015

Petronas' deal in Azerbaijan - 2nd biggest M&A deal in Malaysia in 2015

25 DECEMBER 2015, 11:56 (GMT+04:00)

Photo: Petronas' deal in Azerbaijan - 2nd biggest M&A deal in Malaysia in 2015 / Oil&Gas

Baku, Azerbaijan, Dec. 25

By Aygun Badalova - Trend:

Petronas’ acquisition of gas-related assets in Azerbaijan is the second largest merger and acquisition (M&A) deal in Malaysia in 2015, The Star Online reported.

In April 2015, Petronas closed the transaction which involved the transfer of Statoil’s 15.5 percent participating interest in the Shah Deniz production sharing agreement, 15.5 percent share in the South Caucasus Pipeline Company (SCPC), and 12.4 percent share in the Azerbaijan Gas Supply Company (AGSC).

The total cost of transaction was $2.25 billion.

The acquisition of Edra Global Energy Bhd by China General Nuclear Power Corp (CGN), valued at a $2.3 billion is the largest transaction of the year, heading the top 10 list of M&A deals in Malaysia.

The contract for development of the Shah Deniz offshore field was signed on June 4, 1996. The field’s reserves are estimated at 1.2 trillion cubic meters of gas.

The shareholders in the contract are: BP, operator (28.8 percent), AzSD (10 percent), SGC Upstream (6.7 percent), Petronas (15.5 percent), Lukoil (10 percent), NIOC (10 percent) and TPAO (19 percent).


Monday, December 07, 2015

Berhati-hati Dengan Tindakan Kita



“Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah da-ripada orang mukmin yang lemah, namun pada keduanya ada kebaikan...."

Sabda Rasulullah SAW, “Orang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah da-ripada orang mukmin yang lemah, namun pada keduanya ada kebaikan. Bersemangatlah untuk meraih apa yang bermanfaat bagimu, mintalah pertolongan kepada Allah, dan jangan bersikap lemah. Apabila sesuatu menimpamu janganlah berkata, “seandaianya dahulu aku berbuat demikian nescaya akan begini dan begitu.” Akan tetapi katakanlah, “itulah ketetapan Allah dan terserah Allah apa yang dia inginkan maka tentu Dia kerjakan.” Kerana ucapan ‘seandainya’ itu akan membuka celah perbuatan syaitan. (HR Muslim).

Hadith di atas menyarankan agar setiap Mukmin bertindak berdasarkan saranan agama di mana setiap tindak tanduk sentiasa dihubungkait dengan Allah  Azzawajalla. Saranan ini menjadikan Muslim memilih untuk menjadi kuat berbanding lemah, namun ia bukan meremehkan dan merendahkan mereka yang lemah. 

Hadith di atas juga menerangkan bahawa golongan lemah bukan dikira sebagai golongan terhina bahkan ia juga memiliki kebaikan. Sebaik-baik di antara kedua-dua golongan ini ialah mereka yang berhati-hati di dalam menjaga agama dengan bersungguh-sungguh sentiasa bermunajat kepada Allah Azzawajalla dan bersungguh-sungguh di dalam melakukan sesuatu usaha. Seorang Muslim yang lemah tidak boleh melayan kelemahannya tetapi dia perlu berusaha untuk menjadi kuat.

Begitulah sepatutnya berlaku kepada seorang lelaki sungguhpun jiwa dalamannya mempunyai sifat kewanitaan. Dia tidak harus membiarkan dirinya mempunyai konfliks identiti tetapi sebaliknya dia perlu jelas tentang kekuatan dirinya sebagai seorang lelaki. Dia tidak boleh melayan dirinya sebagai seorang wanita sedangkan fizikal dan jantinanya adalah jelas seorang lelaki. Dia tidak boleh melemahkan kejantanannya dengan memakai pakaian wanita, bersolek gaya wanita, dan bercakap dengan intonasi serta nada seorang wanita. Sebaliknya dia perlu menjantankan dirinya dengan menjadi lebih sasa dan perkasa. Manakala kelembutan dan ketelitian hati digunakan bagi menghasilkan kerja yang lebih teliti. 

Bagi diri kita yang kuat mahupun lemah, kita tidak boleh berpatah hati dengan apa yang berlaku dengan anggapan sesuatu keburukan itu tidak akan berlaku sekiranya kita tidak melakukan demikian sebaliknya kita hendaklah yakin bahawa apa yang berlaku kepada kita adalah yang terbaik berdasarkan kehendak dan ketentuan Ilahi. Walaubagaimanapun, ini bukanlah lesen bagi kita untuk melakukan maksiat dan kejahatan dengan alasan ia hanya berlaku di atas suratan dan takdir Ilahi. 

Islam menghendaki kita menjadi kuat, bersungguh dan berhati-hati. Kuat di dalam melakukan yang terbaik, bersungguh-sungguh dengan usaha dan berhati-hati di dalam setiap tindakan. Berhati-hati untuk mengelakkan diri daripada terjatuh ke dalam lembah dosa dan kesyirikkan.

Thursday, December 03, 2015

Kisah oleh Sheikh Abdul Qadir Al-Jailani

Kisah yang diceritakan oleh Sheikh Abdul Qadir Al-Jailani sebagaimana berikut:-

“Sejak kecil aku selalu menjalankan urusanku dengan jujur. Suatu ketika aku keluar dari Mekkah menuju Baghdad untuk menuntut ilmu. Lalu ibuku memberi wang sebanyak em-pat puluh dinar sebagai wang saku. Dia berpesan kepadaku untuk selalu jujur. Saat aku tiba di daerah Hamdan, muncul gerombolan perompak. Kemudian merreka mengambil barang-barang milik rombongan. Lalu salah seorang perompak bertanya kepadaku, ‘Apa yang kau bawa?’ Aku berkata, ‘Wang empat puluh dinar.’ Tapi ia mengira aku hanya bergurau, kemudian ia meninggalkanku. Namun seorang perompak lainnya melihatku dan bertanya, ‘Apa yang kau bawa?’ Aku pun berkata terus terang kepadanya apa yang aku bawa. Lalu ia membawaku ke pemimpinnya. Ia lantas bertanya kepadaku dan aku pun menjawab apa adanya. Ia kemudian bertanya lagi, ‘Apa yang membuatmu berkata jujur seperti itu?’ Aku jawab, ‘Ibuku telah berpesan agar aku selalu jujur. Aku takut mengkhianati pesannya.’ Lalu kepala perompak itu menjadi ketakutan, ia berteriak dan merobek bajunya, dan kemudian berkata, ‘Kamu takut mengkhianati pesan ibumu, se-dangkan aku tidak takut mengkhianati janji Allah!’ Kemudian ia memerintahkan kepada seluruh anak buahnya untuk mengembalikan semua barang milik rombongan, seraya berkata , ‘Aku bertaubat kepada Allah melalui tanganmu.’ Lalu berkata salah satu anggotanya kepada si pemimpin, ‘Kamu adalah pemimpin kami dalam merompak, dan pada hari ini kamu adalah pemimpin kami dalam bertaubat.’ Lalu mereka semua bertaubatberkat sebuah kejujuran.’*

Sunday, November 22, 2015

Cadangan Buku Oleh Dr Abdullah Nasih Ulwan

Senarai buku-buku pemantapan aqidah bagi anak-anak dan kita sebagaimana dicadangkan oleh Dr Abdullah Nasih Ulwan adalah sebagaimana berikut:-

Pelajaran Tahap Pertama (Umur 10-15 tahun)
(1) Al-ma'rifah - Syaikh Abdul Karim Rifa'i
(2) Al-Aqa'id - Imam Hasan Al-Banna
(3) Al-Jauhar Al-Kalamiyah - Prof Thahir Al-Jaza'iri

Pelajaran Tahap Kedua (usia baligh hingga 20 tahun)
(1) Usul Al-'Aqa'id - Prof Abdullah Al-'Urwani
(2) Al-Wujudul - Haq - Dr Hasan Al-Huwaidi
(3) Syubuhat wa Rudud - Dr Abdullah Nasih Ulwan

Pelajaran Tahap Ketiga (20 tahun dan ke atas)
(1) Kubri Al-Yaqiniyat Al-Kauniyah - Dr Muhammad Sa'id Ramadhan Al-Buthi
(2) Allah Jalla Jalaluhu - Prof Sa'id Hawwa
(3) Qaishatul Iman - Prof Nadim Al-Jasr

Friday, October 30, 2015

Diskusi Maghrib 29/10/2015

Semalam semasa diskusi maghrib di surau Ar-Rayyan, saya ada menyebut bahawa kita di dalam sokongan ke arah perlaksanaan sesuatu usaha ke arah kebaikan dan agama hendaklah jangan menjadi seperti batu-batu yang tersusun untuk menghalang kelancaran arus air hingga menyebabkan ia tidak laju meluncur tetapi hendaklah berusaha untuk turut membina momentum agar kelancaran tersebut bertambah dan terus mara.

Contohnya di dalam sistem perbankan Islam yang mana sokongan penuh mesti diberikan terutama apabila usaha terpencil telah bertukar menjadi satu sistem ditambah pula dengan usaha gigih para pengkaji yang telah melangkaui puluhan tahun. Janganlah pula kita menjadi halangan dengan membina persepsi tanpa asas dengan tuduhan-tuduhan tidak ilmiah yang cukup sekadar keratan video ataupun cebisan tidak puas hati tanpa di dasarkan kepada maklumat ataupun ilmu yang benar. 

Sungguhpun nampak membina namun andai ia hanya sekadar sekatan tidak bersistem maka risiko dan impak adalah tinggi. Sebaiknya bantulah ia untuk tumbuh bukan dipotong tunas dengan harapan si tunas bertukar menjadi dahan.....

Sunday, October 11, 2015

PENAMAAN PADA ANAK

“Kalian akan dipanggil di hari kiamat dengan nama kalian dan nama bapa kalian. Oleh kerana itu, pilihlah nama-nama yang indah untuk kalian.” (Diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dari Abu Dardak).

Pada zahirnya seorang anak yang dilahirkan adalah kelihatan sungguh lemah dengan tidak berpakaian dan tidak memiliki. Kesemua keperluannya adalah dibekalkan oleh orang tua ataupun penjaganya. Dia hanya mampu untuk menangis bagi menyampaikan mesej tentang apa yang diperlukannya. Kerana itu, kita kekadang mula beranggapan bahawa hak anak itu adalah semata-mata terhad atas upaya kita.

Tanggapan ini amat salah kerana peranan ibubapa/penjaga adalah tidak lebih daripada sebagai pemegang amanah. Segala rezeki yang disampaikan ke mulut bayi baru dilahirkan adalah rezeki yang dimiliki oleh bayi itu. Tugas dan peranan kita adalah sebagai penyampai di mana kita adalah merupakan tangan yang mengambil daripada pemilik dan disalurkan kepada sasaran yang sepatutnya. 

Keadaan ini menjadikan kita sedar dan akur di atas taklifan ini. Kesedaran bahawa diri ini adalah hamba kepada Allah SWT, Tuhan yang menganugerahkan anak sebagai rezeki kepada kita. Anugerah yang diberikan semata-mata atas kuasa Allah di mana ramai pasangan sihat yang secara zahirnya mampu untuk membiakkan zuriat, namun hasilnya adalah tidak sebagaimana dijangkakan.
Kesedaran yang menjadikan kita akur bahawa diri ini adalah hamba dan pemegang amanah semata-mata. Sebagai pemegang amanah maka semestinya perlaksanaannya dibuat sebagaimana diperintahkan.

Islam memerintahkan agar anak-anak dinamakan dengan nama-nama yang elok dan in-dah kerana mereka akan dipanggil dengan nama tersebut di sepanjang kehidupannya dan di akhirat kelak. Ini adalah sebagaimana hadith marfu’ (hadith yang sanadnya sampai kepada Rasulullah SAW) yang diriwayatkan oleh Rasulullah SAW sebagaimana berikut:-

“Kalian akan dipanggil di hari kiamat dengan nama kalian dan nama bapa kalian. Oleh kerana itu, pilihlah nama-nama yang indah untuk kalian.” (Diriwayatkan oleh Imam Abu Daud dari Abu Dardak).

Saranan Islam ini adalah tepat kerana nama adalah wakil kepada diri seseorang ketika ada dan ketiadaan tuannya. Seseorang akan mengenalkan dirinya kepada orang lain dengan nama yang telah diberikan, baik ia berupa nama yang indah mahupun sebaliknya. 

Nama yang baik akan memberikan keyakinan kepada pemiliknya untuk tampil kehadapan dan mara ke dalam masyarakat. Manakala nama yang bermasalah pula akan memberikan aib kepada pemiliknya terutama apabila ia mengetahui tentang keaiban tersebut.

Wednesday, September 09, 2015

Kuliah Maghrib 08 September 2015

Perkongsian di surau Apartment Seri Ixora, Seksyen 27, Shah Alam untuk kuliah Maghrib 08 September 2015 berkenaan 'Keindahan Islam yang Berupa Perintah-Perintah Allah' adalah sebagaimana berikut:-

(1) Perintah untuk pemurnian akidah dengan semata-mata bertauhid kepada Allah Azzawajalla dan tidak disertakan pensyirikkan dengan apa sekalipun.

(2) Perintah untuk menghormati orang tua, menghubung silaturrahim dan menghormati jiran tetangga.

(3) Perintah untuk saling tolong menolong dan lengkap melengakapi.

(4) Perintah untuk mendahului ucapan salam sesama Muslim. Ucapan tersebut adalah sebaik-baik ucapan kerana ia mengandungi doa keselamatan di antara sesama kita. Sebaik-baik 'greeting' ialah doa dan bukan semata-mata ucapan 'hi' atau 'hello' yang tiada unsur doa di dalamnya.

(5) Perintah untuk menziarahi yang sakit, mengikuti jenazah ke kuburan dan mendoakan sesama Muslim.

Saturday, September 05, 2015

Tazkirah Subuh 05/09/2015 @ Surau Ixora, Seksyen 27, Shah Alam

Perkongsian Subuh di Surau Ixora, Seksyen 27, Shah Alam adalah sebagaimana berikut:-

(1) Terdapat insan-insan yang senang dan tenang pada malamnya sedangkan pada siangnya hampir keseluruhan tenaga dan keringat telah digunakan untuk mencari rezeki.

(2) Mereka tidak memiliki rumah besar, katil empuk, makanan lazat, namun setiap kali diletakkan kepalanya ke pembaringan terus terlena.

(3) Terdapat juga insan-insan yang tidak tenang dan senang pada siang dan malamnya sedangkan segalanya telah tersedia.

(4) Mereka makan dengan makanan enak, hidup di rumah yang tersergam dengan segala kemulukan dan kemewahan, namun amat susah untuk memejam mata untuk mengakhirkan kehidupan hariannya.

(5) Sungguh bertuah, mereka yang dipilih Allah Azzawajalla untuk berada di dalam ketenangan  dan kesenangan dengan penyerahan penuh kepadaNya.

(6) Sungguh malang bagi mereka yang sempit dadanya disebabkan ketidak tenangan kehidupan dan berlebih malang apabila ia disebabkan oleh kesesatan dan jauhnya diri daripada Allah Azzawajalla.

(7) Seorang Muslim dan Mukmin sentiasa bersyukur atas segala kenikmatan dan sentiasa bersabar atas segala ujian dan cubaan.

Saturday, August 29, 2015

Bersih 4.0





Dulu kereta kami warna putih dan sekarang warna hitam. Dulu ada orang pesan agar kereta tu kena selalu dibasuh agar debu-debu tidak sempat bertapak dan bertukar menjadi selut serta melekat kuat.

Kini, kereta kami berwarna hitam dan kami ingat bila berwarna hitam maka tak perlu membasuhnya selalu. Namun, setelah berdebu dan terkena hujan, rupa yang berwarna hitam bertukar menjadi kelabu dan setelah dibasuhpun bekas selut masih kelihatan.


Saya ingat inilah yang terjadi kepada diri, masyarakat dan negara. Andai debu-debu kesilapan dan kesalahan yang berlaku tidak segera diBERSIHkan maka ia akan bertukar pekat dan melekat. Sukar dan payah untuk diBERSIHkan.


Sungguhpun kita mempunyai usaha untuk memBERSIHkannya setelah debu bertukar selut, maka ia tetap sukar dan payah untuk dibersihkan. Jika kita bermujahadah untuk merubahnya, mungkin ada sedikit kesakitan yang kekadang akan menyebabkan tertanggal cat atau sedikit terluka. Namun ia tetap menjadi payah dan sukar untuk memBERSIHkannya.


Sebaik-baik ikhtiar adalah untuk melakukan pembersihan pada setiap ketika sekurang-kurangnya sebelum debu bertukar menjadi selut.


#bersih




Monday, August 24, 2015

Berpijak Pada Dasar


 "sebaik-baik pengajar ialah pengalaman dan seburuk-buruk pelajar ialah yang tidak pernah belajar daripada pengalamannya"

Andai kepala sentiasa mendongak ke atas maka sering kali di mana kaki dipijak tidak disedari. Pandang ke atas lambang kemegahan dan tinggi angan-angan. Cuba mencari apa entah tiba entah tidak. Tidak dipedulikan dengan yang bawah sehinggakan tidak terperasan kewujudan kaki yang melangkah. Tidak sedar bahawa dalam hidup yang menggerakkannya adalah sang kaki yang sentiasa berpijak pada tanah yang nyata. Dilupai sang kaki yang sentiasa mengikut dan melangkah tanpa nampak dan pandang. 

Yang dikira dan dihitung hanya apa yang dijangka akan jatuh atau turun. Namun, apa yang dilangkah atau dipijak tidak dihirau dan tidak dipeduli. Terlampau sangat dibuai angan-angan hinggakan kematu si kaki tidak dipeduli dan lenguh si betis tidak dihirau.

Ada ketika dia selamat tanpa jatuh dan banyak ketika tersembam tersungkur. Kerana patuh dan setia si kaki akur dengan arahan, tidak melawan dan tidak engkar. Disuruh lari dia lari, disuruh berdiri dia berdiri. Ketika tersadung dibiar terlanggar kerana kaki tidak punya mata. 

Ada yg selepas terjatuh, dia tunduk berhati-hati melangkah dan melangkah. Ada juga yg selepas terjatuh masih terdongak mencari punca jatuhnya di atas dengan andaian terjatuhnya dia kerana ditolak atau ditiup. 

Selepas sakit dia belajar, selepas gagal dia belajar, selepas kalah dia belajar, selepas kecewa dia belajar. Itulah cara insan berakal kerana sebaik-baik pengajar ialah pengalaman dan seburuk-buruk pelajar ialah yang tidak pernah belajar daripada pengalamannya.

Tersepak dan tersadung adalah lumrah kehidupan sebagai insan. Insan berakal akan tunduk mencari punca tetapi insan bernafsu hanya berpusing untuk menuduh dan meluru....

hashim
24082015

Mengenali Diri dan Mengenali Tuhan

Terbaca satu tulisan yg ditulis oleh Michael Lerner bertajuk 'Jewish Liberation Theology and Emancipatory Politics' berkenaan dgn Jews yg berbunyi
"One reaches an understanding of the divine through an understanding of the people and its teachings."

Maknanya seakan-akan sama dengan kata-kata Yahya bin Mu'az Ar-Razi sebagaimana disebut oleh Ibn As-Sam'ani

من عرف نفسه فقد عرف ربه

Sesiapa yang mengenal dirinya maka sesungguhnya dia telah mengenali tuhannya.

Berkenaan ayat di atas Imam An-Nawawi mengatakan bahawa ayat ini adalah tidak thabit sebagai hadith dan Ibn Taimiyah menolak dan mengira sebagai 'maudhu'.

Walau bagaimanapun, terdapat kesamaan pada makna di dalam kedua2 ayat tersebut yg bolehlah disimpulkan sebagai perlunya diri kita untuk mengenali diri pada kekuatan dan kelemahannya sehinggakan ia dikaitkan untuk mengenali Tuhan.

Mungkin sedikit kacau apabila seseorang itu mendakwa mengenali Tuhannya sedangkan dirinya sendiri tidak selayak utk dipanggil manusia.

Mendakwa mengenali Tuhan sedangkan peranan lidah sendiri tidak diguna pd tempatnya. Mendakwa mengenali Tuhan sedangkan perintah Tuhan sedaya upaya diketepikan dengan alasan kebebasan dan hak peribadi.

Wednesday, August 19, 2015

Persistence and Consistence

'the average normal people will live in this life for 28,470 days in which not all of these single days will be properly stored and remembered.' - Dr Phil Mc Graw

There are two (2) words which will keep the momentum move and the job done which are persistence and consistence. A day will consistently change and persistently move without any disruption or hiccup. There are no barriers to segregate and no traffic controller to control the movement except it will keep changing and moving. Dr. Phil McGraw mentioned in his book titled 'Real Life' that the average normal people will live in this life for 28,470 days in which not all of these single days will be properly stored and remembered. Many of them will go freely and a few of them will become bold and remembered in details for example the day of marriage, the day of getting new kids and the day of totally out of business. People will not argue to hold the good days for months or years and to expedite the vice versa. The key point of this scenario is the day will consistently move and persistently change from one episode to the other episode.

It consists of networking, bargaining, hiring, firing, chasing and many more. These movements are known as interaction and transaction which need to be handled in a proper business ways and methods. It is not much different from the character of a human being which can be detected from its activeness. The current activeness of the business is an indicator of its future prospect.

There is a condition when a business to enter into any prestigious mall in which the operation must be operated daily. By hooked or by crooked, the shops need to open concurrent to the opening of the mall to the public. Any holiday or technical errors which require the company to close the operation need to get the prior approval from the management. Fail to do so will be incurred certain charges by the mall in order to ensure the standardization. The concept of standardization implemented by the proper management is to ensure the consistency in which to fulfil the expectation of the general customers. In this modern era, the customers are too busy with their own business and this will limit the time availability for casual and hang up. Every second is precious and pricy to let it go without do anything. Therefore, the consistency of operating the business within the promise timing will give some mode of loyalty and confidence to the customers. In term of general reputation, the company looks dying and not so strong if it fails to operate according to its own procedure. 

Sunday, August 16, 2015

Shah Alam 16 Ogos 2015

(1) Di antara bandaraya yang pusatnya terdapat masjid besar sebagai salah satu daripada bangunan ikonik.

(2) Masjid ini menjadi pusat rujukan sekurang-kurangnya sebagai penanda lokasi (landmark) bagi menunjukkan kedudukan sesuatu tempat di sekitar Bandaraya Shah Alam.

(3) Masjid ini adalah antara pusat penggerak (vibrant) kepada aktiviti yang mengaktifkan bandar ini serta menjadikan bandar ini sebagai bandar hidup.

(4) Kedamaian bandar Shah Alam terasa setiap kali Azan Solat dilaungkan lima (5) kali sehari di mana Azan tersebut dapat didengari di sekitar pusat bandar ini.

(5) Peranan masjid ini seolah-olah sebagai jantung kepada tubuh badan yang mengalirkan darah kepada seluruh  tubuh manusia.

(6) Semakin lemah masjid ini maka semakin lemahlah bandar ini sebagaimana lemahnya diri insan apabila jantung semakin lemah berdenyut.

(7) Kerana itu, penting untuk kita bersama-sama untuk menghidupkan masjid ini.

(8) Keaktifan masjid ini tidak cukup dengan kehadiran mereka berjawatan tetap seperti imam, bilal dan siak semata-mata tetapi ia adalah juga peranan kita untuk bersama mereka menghidupkan masjid ini.

(9) Sokongan ini menjadikan kita insan memperolehi dua penghasilan iaitu sebagai orang yang menghidupkan masjid dan orang yang di'hidup'kan akhiratnya sebagai ganjaran usaha atas amal dunianya.

(10) Berdenyutlah dan hiduplah....

Tuesday, August 11, 2015

Kuliah Maghrib Surau Ar-Rayyan


Sebahagian perkara yang saya bincangkan di Surau Ar-Rayyan, Apartment Sri Ixora untuk kuliah Maghrib pada malam ini dapat dirumuskan berdasarkan hadith di bawah:

.......فإن دمائكم وأموالكم وأعراضكم بينكم حرام كحرمة  يومكم هذا، في شهركم هذا، في بلدكم هذا، ليبلغ الشاهد الغائب...... 

Ertinya : ....Sesungguhnya darah kalian, harta benda kalian, kehormatan kalian, haram atas kalian seperti terlarangnya hari ini, bulan ini dan negeri ini, hendaknya yang hadir menyampaikan kepada yang tidak hadir (hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

- Seorang Muslim bertanggungjawab untuk menjaga kehidupan dan nyawa Muslim yang lain daripada dilukai, dicederakan dan diapa-apakan.

- Seorang Muslim bertanggungjawab untuk mempertahankan harta benda Muslim yang lain daripada dihilangkan, dihabiskan, dicuri atau dimanipulasikan sehingga harta tersebut berkurang atau kehabisan.

- Seorang Muslim bertanggungjawab untuk memelihara maruah sesama Muslim yang lain dengan tidak di'aibkan', dimalukan atau dihina dengan apa cara sekalipun. Tidak ada satupun alasan yang menghalalkan mereka diperlakukan demikian. 

- Larangan dan suruhan ini adalah sebahagian daripada tujuan sesuatu syariat Islam itu diturunkan. 

- Ia tidak senang untuk menjadi senang dan tidak susah untuk menjadi susah. 


Monday, August 10, 2015

Mencari Selamat Di Dalam Memilih


  1. Di larang mencampakkan diri dan keluarga ke dalam lembah kehancuran.
  2. Perkara yang membahayakan ini akan menutup segala peluang dan ruang.
  3. Larangan ini adalah merupakan salah satu kaedah mitigasi risiko di dalam mengahadapi aturan kehidupan harian. 
  4. Islam tidak mengikat kita agar menjadi penakut daripada mengambil sebarang tindakan yang berisiko.
  5. Tidak juga melepaskan tanpa apa-apa perikatan yang menyebabkan kita menjadi terlampau berani, sambrono serta bertindak secara membuta tuli. 
  6. Sebaliknya jalan ‘wasati’ (pertengahan) adalah pilihan terbaik dengan meletakkan mitigasi yang sepatutnya bagi mengurangkan risiko kegagalan dan meningkatan peluang kejayaan. 
  7. Kemusnahan atau terkorban adalah bukan hanya bermaksud kehancuran fizikal semata-mata tetapi juga perkara-perkara yang menyebabkan kemusnahan peluang, perasaan, kebolehan, pengalaman dan pelbagai lagi yang berbentuk tidak fizikal. 
  8. Dalam menghadapi situasi yang tidak pasti tentang bahaya tidak sesuatu perkara, maka sebaiknya untuk kita berhati-hati dengan berjalan dengan lebih perlahan, mata lebih awas dan hati sentiasa menilai dan mencari perkara yang tersirat dan tersurat dalam setiap tindakan.

Sunday, July 19, 2015

Oh Kelantan ku...


Allah SAW maha perkasa di dalam merubah satu keadaan kepada keadaan yang lain. Kekuasaan dimiliki Allah yang mengatasi segala ciptaan dan keadaan. Tiada yang mustahil dan pelik bagi Allah kerana kekuasaanNya adalah kemuncak kepada segala kekuasaan.   Dialah yang mencipta, Dialah yang mengawal dan Dialah yang menamatkan sesuatu perkara.

Negeri ini pernah digelar sebagai tanah berkah, pernah juga dinamakan sebagai tanah ujian. Dinamakan berkah kerana ia pernah menjadi serambi ilmu agama dengan banyaknya pondok-pondok, ramainya alim ulama dan banyaknya majlis ilmu. Suburnya aktiviti ilmiah menjadikan negeri ni sejuk dengan keberkatan dan teduh dengan kerahmatan.

Dinamakan sebagai tanah ujian kerana ia sering diuji Allah dengan bencana banjir atau bah besar. Fenomena alam yang berlaku bukan kerana sumpahan sesiapa. Tetapi mungkin faktor manusia tamak yang menggondolkan hutan menyebabkan ekosistem menjadi tidak terancang dan menambah teruk keadaan banjir tahunan yang sering berlaku.

Dalam kedua-dua keadaan, ia menjadi sinonim dengan kehidupan orang di negeri ini yang menyebabkan rasa sayang mereka sentiasa melekat. Rasa untuk pulang sentiasa di benak hati bagi setiap yang merantau lebih-lebih lagi apabila ia berkaitan perayaan/acara besar atau bencana.

Satu negeri, satu bangsa, dua keadaan dan dua suasana pulang dengan dua keadaan yang berbeza-beza. Keadaan pertama pulang dengan gembira berjumpa sanak saudara untuk bersama-sama menyambut hari raya yang menghubung silatur rahim. Keadaan kedua pulang dengan hiba dan sayu berjumpa sanak saudara dengan tujuan memberi sokongan baik dengan wang ringgit, pakaian dan makanan.

Balik raya dengan wajah ceria, suka dan bahagia tetapi yang pulang kerana bencana dengan wajah cemas, tiada senyum kecuali rasa ihsan, sedih dan sayu. Kesemua ini berlaku dalam tempoh kurang dari satu (1) tahun. Bahagia dan sedih, senang dan susah.

Kedua-dua keadaan ini menggambarkan bagaimana kuasaNya Allah untuk memberikan rasa nikmat serta menguji dengan niqmah (ujian) kepada hambaNya. Ia membuktikan tentang bagaimana Allah Azzawajalla mampu merubah yang bahagia hingga terlupa segala derita dan yang derita sehingga terlupa segala bahagia.

Nabi s.a.w menceritakan kepada kita tentang kedahsyatan neraka dan kenikmatan syurga dalam sabdanya:
“Pada Hari Kiamat dibawa seorang penduduk dunia paling nikmat kehidupannya yang menjadi orang ahli neraka. Dia dicelup ke dalam neraka satu celupan sahaja, kemudian dia ditanya: “Wahai anak Adam, pernah engkau melihat kesenangan? Pernah engkau mendapat kenikmatan? Jawabnya: “Tidak! Demi Allah, wahai Tuhanku!”. Lalu dibawa seorang penduduk dunia yang paling derita kehidupannya yang menjadi ahli syurga. Dia dicelup ke dalam syurga dengan satu celupan sahaja, kemudian dia ditanya: “Wahai anak Adam, pernahkah engkau melihat penderitaan? Pernahkah engkau mengalami kesusahan? Jawabnya: “Tidak! Demi Allah, wahai Tuhanku!. Aku tidak pernah melihat penderitaan. Aku tidak pernah mengalami kesusahan”. (Riwayat Muslim).

Begitulah hebatnya Allah di dalam mengawal dan mengatur perasaan manusia. Meletakkan tabah pada kesukaran dan meletakkan bahagia pada kesukaan. Datangnya kesenangan hinggakan kesakitan dahulu boleh terhilang. Datangnya kesakitan hinggakan wujud ketabahan yang sebelumnya seakan-akan mustahil untuk muncul.

Dalam apa jua keadaan, kita hendaklah sentiasa bersyukur dan bersabar di atas segala yang dimiliki dan dihadapi. Baik di dalam kesenangan mahupun di dalam 

Monday, July 13, 2015

Pergaduhan, Rusuhan dan Penipuan

Mengancam keamanan adalah satu jenayah tidak kiralah atas apa alasan sekalipun. Mungkin ada yang terlintas dengan tindakan ganas dan gagah maka kita akan nampak lebih hebat dan perkasa. Menyebabkan orang yang melihat menjadi gerun dan rasa tidak boleh main-main dan akibatnya ada yang merasa diri menjadi ternama dan dihormati.

Sudah banyak cerita orang gagah yang pernah kita dengar tetapi kebanyakkannya adalah sejarah semata-mata. Tidak ada satu pun yang kekal. Sejarah yang kadang-kadang dipandang mulia dan kekadang dikutuk dan dikeji.

Arwah ayah pernah bercerita tentang sikap seorang kawannya yang suka mencari gaduh. Kalau dia terpandang seseorang yang berperwatakan pongoh dan bengis, dia akan menghampiri orang tersebut dengan berkata "Kat sini, tak ada dah orang yang lebih hebat dari orang ni, misal tebal, tubuh tegap." Dia akan berkata dengan suara yang kuat agar orang lain turut mendengar dan menyebabkan si bengis tadi menjadi segan dan malu.

Tujuan kawan arwah ayah tadi adalah bagi mengaibkan orang yang bengis tadi agar menjadi lebih tunduk dan rendah diri. Namun dalam banyak kes, si bengis tidak memberi muka dan terjadilah pukul memukul dan tumbuk menumbuk. Ada ketika si bengis menang dan ada ketika dia kalah.

Dengan kata lain, kita mungkin kuat pada  hari ni tetapi belum tentu kita mempunyai kekuatan yang sama pada kemudian hari. Hari ini kita mungkin seorang pahlawan tetapi kemudian hari mungkin kita seorang mangsa. 

Begitulah aturan hidup yang secara sendirnya memberi pengajaran kepada kita agar tidak menjadi orang yang terlampau bengis dan bongkak dengan kekuatan diri, tidak kira atas dasar bangsa atau keturunan. 

Islam memberikan gambaran  jelas tentang ciri sebenar seorang insan yang perkasa. Insan yang mampu menggerunkan kawan dan lawan. Hadith  Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari berbunyi:

ليس الشديد بالصرعة؛ إنما الشديد الذي يملك نفسه عند الغضب
Ertinya: Bukan seorang yang kuat itu adalah seorang yang handal di dalam pergaduhan. Akan tetapi seorang yang kuat itu adalah yang dapat mengawal dirinya apabila dia marah. 



(1) Kegagahan diri adalah tidak terletak kepada kemahiran seseorang di dalam pergaduhan.
(2) Kegagahan diri adalah terletak kepada kekuatan dirinya di dalam menahan sabar ketika marah. 
(3) Dengan kesabaran maka sesuatu perbalahan itu tidak sempat tercetus kerana kepanasan marah telah dipadamkan oleh sabar.
(4) Jadi sekuat-kuat manusia ialah seorang insan yang paling tinggi nilai kesabarannya.



 

Sunday, July 05, 2015

Tidak terima kebaikan sehingga memberikan apa yang dikasihi



Masyarakat kita terkenal dengan sifat pemurah di dalam memberikan derma dan sadaqah. Kita biasa didatangi oleh mereka yang berhajat dengan bantuan ketika sedang menikmati hidangan di restoran dan kedai makan, ketika sedang mengisi petrol dan ketika menunggu lampu trafik bertukar dari merah ke hijau. Dalam banyak keadaan kita akan menghulurkan bantuan tersebut tanpa pertikai dan banyak soal. Begitulah sifat mulia orang kita yang diwarisi semenjak turun menurun dan perlu dikekalkan sehingga bila-bila.

Peringkat kedua selepas kemuliaan hati di dalam menderma dan bersedeqah ialah mem-beri dengan apa yang paling disayangi. Dengan kata lain, kita hendaklah memilih yang terbaik di dalam memberi kerana pada kebiasaannya kita akan memilih perkara terbaik sebagai perkara yang dikasihi. Di situlah hati ini akan diuji, jika ikhlas maka yang terbaik adalah pemberiannya, jika tidak maka sebaliknya lah yang terjadi.

Saya pernah menyertai satu misi pengumpulan dan pengagihan barangan bantuan yang akan dihantar kepada mangsa-mangsa bencana banjir besar yang telah berlaku di Kelantan pada awal tahun 2015. Peristiwa yang hampir melumpuhkan kehidupan rakyat di sana selama hampir dua (2) minggu telah menggerakkan hati-hati rakyat Malaysia untuk sama-sama membantu. Dalam masa kurang dua puluh empat (24) jam, maka banyak barangan yang berupa pakaian dan makanan telah terkumpul. Barangan yang dihantar bukan sahaja datangnya daripada syarikat-syarikat gergasi bahkan turut disumbang oleh orang perseorangan yang kaya mahupun miskin.

Namun, realiti hidup di dunia adalah bukannya semua permata adalah berlian dan bukannya semua kebaikan adalah baik. Di sana masih terselit kesilapan mungkin tidak disengajakan atau disengajakan yang menyebabkan keindahan kebaikan menjadi cacat. Dalam banyak-banyak pakaian yang didermakan, ada juga pakaian-pakaian yang telah rosak dan tidak boleh untuk digunakan lagi. Hingga membebankan para sukarelawan untuk memilih dan mengasingkan antara yang elok dan tidak. Seolah-olah inilah peluang terbaik untuk membuang secara 'terhormat' pakaian-pakaian yang tidak digunakan lagi.

Situasi inilah yang menggambarkan betapa indahnya Islam di dalam mendidik umatnya agar memberikan perkara yang disayangi. Begitulah jua peranan ibubapa di dalam 'mem-beri' kepada anak-anaknya. Kita hendaklah tidak kikir dan kedekut serta memberikan apa yang terbaik kepada anak-anak dengan keterbatasan kemampuan yang dimiliki.

Monday, May 04, 2015

Bodoh Macam Lembu


"Marah mampu menukar tujuan mendidik tadi kepada perasaan benci dan geram. Seterusnya menghilangkan keikhlasan serta menerbitkan dendam dan buruk sangka." - Has 
Pada situasi yang berlainan, saya masih ingat peristiwa yang berlaku hampir dua puluh (20) tahun yang lalu iaitu ketika saya masih lagi di bangku sekolah. Saya berada di dalam kelas yang ke semuanya ialah pelajar lelaki. Kami agak aktif hinggakan kelas kami pernah dilabel sebagai kelas terbising di Malaysia. Oleh kerana masih naif maka kami tidak pernah bertanya tentang kesahihan gelaran tersebut.
Debat mulut, kejar mengejar, 'game empire', gelak ketawa dan banyak lagi aktiviti lain yang sememangnya menjadikan kelas kami begitu unik. Hinggakan kami merasa begitu rugi untuk tidak menghadiri diri ke sekolah walaupun satu hari. Keunikan ini juga menyebabkan tali silaturrahim kami sentiasa erat hingga kini walaupun telah puluhan tahun meninggalkan bangku sekolah.
Pada suatu hari dalam hari-hari yang unik, kelas kami begitu bising disebabkan guru yang mengajar tidak hadir pada hari tersebut. Beberapa kali dinding depan diketuk oleh jiran kelas untuk mengingatkan agar tidak bising dan mengganggu proses pembelajaran mereka. Namun ketukan tersebut tidak mampu untuk memberikan peringatan kerana tahap kebisingan kami melangkaui tahap bunyi ketukan tersebut.
Akibatnya, guru yang mengajar kelas tersebut muncul di depan kelas kami. Beliau sebelum ini terkenal dengan lemah lembut, sopan santun di dalam tutur kata serta lunak merdu di dalam berbahasa, kini kelihatan sungguh berlainan. Wajahnya merah padam, matanya tajam, mulutnya ketat, dan tubuhnya sedikit menggigil. Bahasa badanya sudah cukup untuk membuatkan kami faham bahawa amarahnya sudah berada pada tahap maksimum. Kami semua diam dengan jangkaan 'habislah kami kali ni'.
Marahnya tidak terhenti di situ, dia melangkah masuk ke dalam kelas dengan memberikan ucapan yang amat berbekas pada hati-hati kami hingga ke kini. Guru itu berkata "Apa nak jadi dengan kamu ni? Kenapa kamu tidak punya 'common sense'? bukankah di sekolah ni tempat untuk orang belajar? Kenapa kamu buat sekolah ni macam kandang lembu? KAMU SEMUA NI BODOH MACAM LEMBU.."
Kami terkedu dengan ayat terakhir yang terpancul dari mulut guru tersebut. Lebih terasa apabila diamati makna perkataan bodoh dan lembu yang disatukan. Kami amat terasa hinggakan ada di antara kami yang bernekad untuk membuktikan bahawa kami tidak bodoh. Namun, perasaan takut dan hormat yang masih kami miliki menyebabkan tiada seorang pun dikalangan kami yang bangun untuk melawan ataupun memberikan penjelasan. Kami akur bahawa kami silap.
Kenangan ini sungguh pahit kerana ia menyebabkan tercatat di dalam lembaran sejarah kehidupan saya tentang tanggapan dan gelaran hitam. Ia menyebabkan rekod murni sedikit terpalit dan menggoyahkan sedikit keyakinan.
Tidak salah untuk seorang guru memarahi anak murid sekiranya ia dibuat dengan tujuan mendidik. Namun, hendaklah dibuat dengan berhati-hati kerana marah itu menghampirkan kita kepada syaitan. Marah mampu menukar tujuan mendidik tadi kepada perasaan benci dan geram. Seterusnya menghilangkan keikhlasan serta menerbitkan dendam dan buruk sangka. Buruknya terkena bukan hanya kepada mangsa tetapi juga kepada pemarah.
Oleh kerana itu, para guru dan pendidik serta sekelian umat Islam, kita hendaklah sentiasa menjaga amarah agar bara tidak bertukar menjadi api yang bukan setakat mampu menghanguskan yang lain tetapi juga turut menghancurkan tuannya menjadi debu. Ambillah iktibar daripada hadith Rasulullah SAW yang berbunyi:-
Daripada Sulaiman bin Shurad (semoga Allah meridhainya) beliau berkata : ''aku pernah duduk bersama Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam ,sementara dua orang lelaki saling mencaci, salah satu dari keduanya memerah mukanya (karena marah ) dan naik darah, maka Rasulullah (SAW) berkata : ''sesungguhnya aku mengetahui satu kalimat, seandainya dia mengucapkannya niscaya akan hilang rasa marah yang ia dapati,seandainya ia mengucapkan :

أعوذ بالله من الشيطان الرجيم
''aku berlindung kepada Allah dari (bisikan)syaithan yang terkutuk''.
Niscaya akan hilang rasa marah yang ia dapati. Maka mereka (sahabat) berkata kepadanya :'' Sesungguhnya Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda : ''Mintalah perlindungan kepada Allah dari (bisikan ) syaithan yang terkutuk''.

Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim.

Saturday, March 14, 2015

Mengajar adalah Memberi Bukan Untuk Menerima

Gagal menunaikan kewajipan adalah satu kesalahan dan dosa yang mengakibatkan balasan di dunia dan juga di akhirat kelak namun gagal untuk mencapai apa yang diharapkan adalah hanya satu kekurangan di dunia ini.

Ibubapa adalah merupakan guru pertama kepada anak-anak yang menjadi sumber rujukan dan contoh. Sebutan pertama yang didengari mereka adalah perkataan yang terkeluar daripada seorang ibu yang melahirkannya. Sungguhpun bayi masih belum mampu untuk memahami namun ia adalah langkah pertama yang akan membiasakan mereka dengan sesuatu suasana. 

Pepatah cina ada menyebut bahawa perjalanan yang beribu batu adalah bermula dengan langkah pertama. Ini bermaksud segala perkara yang kita lakukan adalah bergantung kepada permulaannya, tanpa ada permulaan maka tiadalah pertengahan dan penghujungnya. Permulaan yang baik adalah mentari fajar yang menjadi sinar kepada si makhluk untuk keluar berikhtiar dengan tujuan tersendiri. Mentari inilah semangat dan pembuka tirai kepada bermulanya satu-satu hari yang akan diusahakan. Bayangkan sekiranya pada suatu hari sesudah solat Subuh, kita menunggu-nunggu akan ketibaan matahari tetapi ia tidak muncul tiba. Kita terus menunggu namun ia tetap tidak menjelma. Apakah yang akan berlaku kepada diri kita sekiranya ia berlaku? Apakah kita tidak panik dan kaget? Adakah kita mengandaikan bahawa ia akan muncul jua dan hari akan cerah kembali? Adakah ia akan bermula sekiranya tiada sebarang tanda bahawa ia akan bermula?.

Begitulah pentingnya langkah pertama di dalam sesuatu perkara. Peranan ibubapa sebagai guru pertama adalah amat besar kerana pendidikan yang diberikan adalah bukan diharapkan dengan ganjaran. Seorang ibu yang menyusukan dan membesarkan anak adalah dibuat bukan kerana tanggapan bahawa bila besar nanti si anak akan membalas jasanya dan bukannya juga sebagai modal pencen.

Ada sebuah keluarga Myanmar yang masih belum mendapat status kerakyatan tetapi telah bermastautin di negara ini melebihi 15 tahun. Kegiatan ekonomi mereka ialah berniaga pakaian yang dibawa masuk daripada Thailand untuk dipasarkan di pasar-pasar malam dan kedai-kedai. Mereka sungguh gigih biarpun banyak kengkangan yang membantutkan usaha mereka. Mereka berniaga tanpa lesen kerana tidak memiliki dokumentasi yang sah. 

Walaubagaimanapun, mereka dengan sebaik mungkin berusaha untuk menyekolahkan anak-anak agar memperolehi keperluan pendidikan yang sempurna. Mereka percaya bahawa pendidikan adalah asas penting yang akan membentuk  kehidupan pada masa akan datang. Sungguhpun mereka sedar tanpa dokumentasi kerakyatan yang sempurna maka kehidupan ya adalah tidak ubah seperti pelarian haram yang tidak mempunyai masa depan di negara ini. 

Walaubagaimanapun, mereka tidak menyekat anak-anaknya daripada terus berusaha untuk maju dan berjaya di dalam pendidikan. Kelebihan yang ALLAH berikan adalah berbeza di antara seorang insan dengan insan yang lain. Anak-anak mereka dianugerahkan dengan aqal yang cerdas dan diri yang gigih di dalam menuntut ilmu. Kelebihan ini menjadikan mereka sungguh unik di mana pada pendaftarannya mereka ini tidak wujud namun saingan pembelajaran meletakkan mereka berada pada tangga teratas di dalam 'ranking' pengajian.

Ibubapa yang berbangsa Myanmar ini bersungguh-sungguh menyokong anak-anaknya ini untuk belajar sungguhpun secara realitinya dia lebih memerlukan mereka untuk membantunya di dalam urusan perniagaan yang memerlukan tenaga kerja yang ramai. Mereka menumpukan untuk lebih memberi berbanding menerima kerana mereka percaya memberi di dalam usaha ke arah ilmu adalah satu kebaikan sungguhpun kesan langsung daripada ilmu tersebut tidak dapat dilihat. 

Sungguhpun tiada jaminan bahawa mereka akan mendapat tempat di dalam institusi pengajian tinggi ataupun pekerjaan yang setimpal dengan kepandaian yang dimiliki, namun lapangan ilmu masih lagi didamba kerana mereka percaya bahawa ilmu itu sendiri adalah satu pemberian dan penerimaan. Pemberian agar yang tidak tahu menjadi tahu dan penerimaan yang membolehkan si hitam mempunyai nilai dan si senget tegak bermanfaat.

Di dalam pengembaraan ilmu, ibubapa dan keluarga Myanmar ini begitu bersungguh di dalam memberi sokongan. Tiada istilah sekatan dan larangan yang disebabkan oleh keterikatan kewangan yang menjadi penghalang kepada keluarganya untuk membenarkan mereka terus mengayuh dan memecut di dalam rihlah ilmu. Bagi mereka tanggungjawab anak-anak adalah berusaha untuk memperolehi ilmu dan tanggungjawab ibubapa pula adalah mencari rezeki yang membolehkan pengajian itu tidak terhalang. Mereka sanggup bersusah membanting tulang biarpun tiada jaminan bahawa apa yang dipelajari anaknya itu akan memberikan ganjaran dan faedah kepada mereka.

Begitulah suri teladan yang perlu dicontohi oleh kita sebagai ibubapa di dalam berusaha memberikan pendidikan yang sempurna kepada anak-anak. Bukan balasan yang dinantikan sungguhpun ada yang berpandangan bahawa anak-anak adalah pelaburan buat hari tua. Tiada kesalahan untuk mereka yang berharap namun berhati-hati kerana setiap harapan yang tidak tercapai akan membawa kepada kesedihan dan kehampaan. Walau bagaimanapun, berilah didikan dengan keikhlasan kerana ia adalah kewajipan yang diberikan Allah kepada kita untuk ditunaikan. Gagal menunaikan kewajipan adalah satu kesalahan dan dosa yang mengakibatkan balasan di dunia dan juga di akhirat kelak namun gagal untuk mencapai apa yang diharapkan adalah hanya satu kekurangan di dunia ini. Namun sekiranya redha dengan kekurangan ini maka dia akan diberikan ganjaran yang lebih besar dan tidak terhitung nilainya di dunia dan juga di akhirat kelak. 

Thursday, January 08, 2015

Membantu Mereka Yang Inginkan Bantuan dan Bersedia Untuk Ke arah Yang Lebih Baik


Teringat dengan satu usaha CSR yang dilakukan oleh sebuah syarikat korporat kepada masyarakat asal di Negeri Pahang. Cadangan pembinaan rumah yang sempurna bagi membolehkan mereka meneruskan hidup secara lebih baik dengan dibekalkan elektrik dan air yang sempurna. Pihak syarikat percaya bahawa dengan usaha ini status kehidupan golongan asal akan dapat dinaiktaraf dan sekurang-kurangnya mereka tidak lagi tinggal di atas pokok dan juga bangsal-bangsal kayu.

Projek pertama mereka ialah dengan memfokuskan pembinaan di sebuah kampung orang asal sebagai kayu ukur tentang penerimaan mereka dengan cadangan ini. Pihak syarikat membekalkan peruntukan yang secukupnya bagi pembinaan tersebut yang terdiri daripada bahan-bahan dan juga upah. Di samping itu, pihak kelab sukan dan rekreasi syarikat yang dianggotai oleh para pekerja turut menyertai projek ini sebagai sokongan ke atas usaha syarikat.

Mereka bertungkus lumus dan bersungguh-sungguh dengan turut dibantu oleh orang-orang asal sehinggalah berdirinya rumah-rumah tersebut.  Perasaan riang dan gembira terpancar ceria di wajah-wajah mereka di atas kejayaan ini. Senyuman manis pada wajah orang-orang asal menggambarkan tentang bagaimana gembiranya mereka untuk memulakan hidup baru dengan lebih sempurna berbanding sebelum ini.

Proses penyerahan kunci dan perasmian berjalan dengan lancar serta ucapan jutaan terima kasih telah diberikan kepada syarikat di atas usaha yang dilaksanakan. Resolusi daripada projek ini adalah berjaya dan pihak syarikat bercadang untuk mengetengahkan projek ini dengan skala yang lebih besar serta melibatkan beberapa konglomerat yang lain. Bagi menjayakan projek mega ini, pihak syarikat telah mengenal pasti beberapa perkampungan orang asal yang lain di dalam Pahang serta negeri-negeri yang lain.

Persetujuan secara dasar telah dicapai di kalangan mereka yang terlibat bagi menjayakan projek ini. Komiti dan jawatankuasa telah ditubuhkan serta draf pelan perancangan telah disediakan. Tinggal lagi, mobilasi segala peruntukkan aset ke lokasi yang dirancang serta penentuan tarikh perlaksanaannya.

Sebelum projek yang kedua digerakkan, pihak syarikat merancang untuk melawat projek yang pertama bagi menilai penerimaan orang asal serta keadaan kehidupan mereka. 

“Ke mana perginya penduduk kampung ni? Kenapa rumah-rumah ini kosong? Sakitkah mereka? Atau apa yang dah terjadi kepada mereka?”. Pasukan lawatan yang diketuai oleh Pengerusi Kelab Sukan dan Rekreasi ini menjadi sangsi dan pelik dengan keadaan perumahan yang dibina secara bersama. Suasananya sunyi dengan keadaan rumah yang kosong dan seperti tidak diduduki. Tinjaun dibuat bagi setiap rumah dan begitulah keadaannya, kosong dan sunyi. 

Tiba-tiba pasukan pelawat terdengar suatu jeritan sapaan daripada semak samun yang terletak lebih kurang 500 meter daripada perumahan tersebut. Dari situ kelihatan seorang demi seorang dan semakin lama maka semakin ramai. 

Dipendekkan cerita, penduduk-penduduk kampung asal telah membuat penempatan baru di lokasi tersebut dengan meninggalkan rumah-rumah yang lebih sempurna. Apabila ditanya kenapa? Jawabnya sungguh ringkas iaitu panas dan rimas. Bagi mereka rumah baru yang dibina tidak mempunyai pengudaraan yang sempurna seperti kediaman mereka sebelum ini. Mereka tidak selesa dengan penggunaan kipas sebagai alat untuk menyejukkan tetapi mereka lebih senang dengan tiupan angin asli.

Begitulah situasi yang berlaku apabila bantuan yang disampaikan adalah tidak sebagaimana yang diperlukan oleh sasaran. Kita sebagai pembantu sering terfikir bahawa apa yang diperlukan oleh sasaran adalah sama seperti apa yang diperlukan oleh kita. Kita andaikan bahawa apa yang mereka fikir adalah sama seperti apa yang kita fikir. Kita terlupa bahawa latar kehidupan kita dan mereka adalah berbeza sungguhpun bahasa dan bangsa adalah sama. 

Menjadi kemestian kepada kita yang ingin membantu untuk mengenalpasti jenis-jenis bantuan yang diperlukan. Ini adalah bagi mengelakkan pembaziran daripada sudut masa, harta dan tenaga. Sebaik-baik pertolongan adalah yang meringankan bebanan serta memanfaatkan orang yang ditolong. Manakala, seburuk-buruk bantuan adalah yang menambahkan kesakitan dan meningkatkan pembaziran.

Sebagai aktivis kita hendaklah cuba sedaya mungkin untuk menjiwai dan memahami perasaan dan hati sasaran berdasarkan konteks mereka. Ia tidak cukup untuk setekat meletakkan diri kita di dalam tempat mereka tetapi yang lebih penting ialah untuk memahami dan menjiwai apa yang mereka rasai. Setelah memahami perasaan dan jiwa mereka maka senang untuk kita mengetahui apakah yang diperlukan dan bagaimanakah caranya.

Ketika Umur Semakin Meningkat

Lumrah kehidupan adalah semakin lama maka semakin berusia seseorang itu pada umurnya. Peningkatan umur adalah tidak dapat ditahan dan tidak juga dapat dimajukan.

Ketika umur semakin meningkat,

Amal ibadat mula disukat,
Hati mula memasang niat,
Agar hidup berlandaskan syariat,

Ketika umur semakin meningkat,
Pergerakkan anggota semakin terhad,
Amal ibadat semakin singkat,
Kerana jasad tidak terlarat,

Ketika umur semakin meningkat,
Diharap iman semakin likat,
Dengan ikhlas yang terpahat,
Biarpun jasad semakin tak berkudrat,

Ketika umur semakin meningkat,
Hanya syurga menjadi syarat,
Untuk bahagia kekal di akhirat,
Yang hidup tanpa tamat.

Tuesday, January 06, 2015

Membantu ke arah Kebaikan dan Tidak Membantu Bahkan Mencegah Perkara Kemungkaran


Allah SWT berfirman di dalam Surah Al-Maidah, ayat 2 dengan maksudnya:-

"...Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan. Dan bertaqwalah kepada Allah, kerana sesungguhnya Allah Maha Berat azab seksaNya (bagi sesiapa yang melanggar perintahNya).

Ibnu Kathir menerangkan bahawa ayat ini menjelaskan tentang suruhan Allah Azzawajalla kepada orang mukmin untuk saling bantu membantu untuk melakukan perkara-perkara yang baik dan bertakwa kepada Allah dengan menjauhkan segala perkara yang dilarang, munkar dan berdosa. 
Daripada ayat dan terjemahan di atas dapatlah kita fahami bahawa usaha bantu membantu hanya boleh dilakukan kepada perkara yang halal dan dibenarkan agama semata-mata. Tetapi dia akan turut berdosa dan bersalah sekiranya bantuan yang diberi adalah berupa sokong kepada kejahatan dan kemungkaran.

Kita dapat melihat bagaimana seorang pengedar dadah yang dijatuhkan hukuman bunuh walaupun dirinya sendiri adalah bukannya seorang penagih. Kita tahu bahawa dadah adalah ancaman bahaya kepada masyarakat yang menjadikan sipenagih seperti mayat bergerak, berpenyakit dan perlukan rawatan. Andai gagal dirawat, sipenagih tadi mungkin akan terjebak ke dalam jenayah curi dan ragut.
Kita semua tahu bahawa kemuncak bahaya dadah adalah kepada penagihnya. Tetapi hukuman berat yang dikenakan adalah bukan kepada penagih tetapi kepada pengedarnya dengan balasan yang boleh membawa kepada hukuman gantung sehingga mati secara mandatori. Hukuman sebegini berat dikenakan kerana dengan adanya pengedarlah maka membolehkan sipenagih menjalankan aktivitinya. 

Sokongan yang diberikan pengedar sungguhpun atas tujuan membantu adalah berbahaya kerana apa yang dilakukannya adalah menyokong kepada kemungkaran. Lebih-lebih lagi apabila yang dilakukannya adalah dengan tujuan untuk mendapatkan pendapatan dan keuntungan semata-mata.

Begitu juga dengan sokongan-sokongan lain yang mana baik buruk sesuatu perkara tersebut masih lagi menjadi kesamaran kepada kita. Contohnya konsert-konsert hiburan yang sering dianjurkan oleh pelbagai pihak. Andai kita turut serta menghadiri konsert tersebut tidak kiralah sama ada berbayar ataupun percuma maka kita dikira sebagai penyokong. Ketahuilah bahawa konsert tersebut tidak akan berjaya andai tidak ada yang menyokong. Cuba bayangkan sebuah konsert yang tidak dihadiri oleh mana-mana pihak, yang ada hanya penyanyi dan beberapa orang penganjur sahaja. Sudah pasti konsert tersebut dikira sebagai gagal dan mereka akan berfikir dengan lebih mendalam untuk menganjurkannya semula.

Bertambah banyak sesuatu kejahatan atau kebaikan untuk berlaku adalah kerana kuatnya sokongan dan dorongan terhadap perkara tersebut. Ramai sokongan tidak semestinya ia baik dan sikit sokongan tidak semestinya ia buruk. Program berunsur lawak menjadi masyhur dan laris kerana ramainya penonton yang menyaksikannya biarpun ada di kalangan kita yang berpandangan bahawa lawak yang diketengahkan adalah merendahkan taraf pemikiran masyarakat ramai. Bagi mereka seorang lelaki tidak perlulah menyerupai wanita tua dan terlompat-lompat semata-mata untuk menampakkan lucu ala-ala kurang 'sifat', kerana lucu bukan semata-mata lakonan tetapi kebolehan. 

Tetapi ada juga yang berpandangan bahawa apa yang dilakonkan adalah semata-mata kerana seni dan ia perlu dihargai. Pandangan ini adalah pandangan perdana yang memberikan sokongan dan membolehkan program ini terus berlangsung daripada siri pertama kepada siri kedua dan mungkin kepada siri-siri seterusnya. Dengan sokongan sebegitu maka lahirlah program-program lain yang seakan-akan serupa dengan konsep-konsep yang berbeza. Ini semua berlaku kerana bantuan dalam bentuk sokongan dan dorongan hinggakan ada yang menubuhkan kelab-kelab penyokong dengan ribuan bahkan jutaan keahlian.

Jadi di sini, kita hendaklah menapis dengan sebaik mungkin kepada siapa sesuatu bantuan dan sokongan itu ingin diberikan. Tapisan yang meletakkan syariat sebagai yang pertama, aqal yang kedua dan keinginan sebagai yang terakhir. Syariat yang memilih hanya yang halal, aqal yang menentukan hanya yang terbaik dan keinginan yang memihak kepada yang diingini serta cocok dengan jiwa. Pastikan segala bantuan yang ingin diberikan telah melalui proses ini dengan tidak mendahului yang kemudian dan ia benar-benar diikuti.